Sunday, 29 December 2013

Selamat Tinggal 2013

2013 bakal berakhir..

Alhamdulillah tahun ini mengajar saya banyak perkara. Impian untuk meneruskan kembara ilmu adalah satu perjalanan kehidupan yang sangat bermakna pada tahun ini. Hanya Allah yang permudahkan segala ujian yang saya tempuhi sepanjang tahun ini dan saya bersyukur kerana ujian-ujian tersebut mematangkan kehidupan ini.

Selamat datang 2014.

Kami menunggu kehadiranmu dengan sejuta impian.

Mimpi itu percuma. 

Selamat membina mimpi!




Tuesday, 24 December 2013

Raya & Hadiah

Meriahnya depa beraya!

Bulan Disember dipenuhi dengan sambutan Krismas yang rata-ratanya disambut oleh penganut agama Kristian. Seperti Aidilfitri dan Aidiladha yang berkaita rapat dengan aspek keagamaan, Krismas juga dipercayai menyentuh aspek agama yang mereka percaya biarpun kebanyakan yang mneyambutnya mengambil remeh tentang agama dan bagi mereka sambutan ini hanyalah sekadar menyempurnakan tarikh 25 Disember.

Saya tidak berniat untuk menyentuh sejarah tarikh tersebut dan bagaimana wujudnya perayaan Krismas di kalangan penganut Kristian. Tetapi saya tertarik dengan budaya memberi hadiah pada tarikh tersebut yang memberi kegembiraan yang tidak dijangka. Sila tonton video berikut:



Air mata saya bergenang kegembiraan. Terharu. Seronok tidak terkata. Alangkah bahagianya jika apa yang dihajati itu dikabulkan serta merta.

Saya yakin mereka di zaman moden ini tidak lagi mempercayai Santa Claus yang hanya direka-reka. Tetapi mereka percaya bahawa hadiah yang diberi oleh Santa Claus itu sebenarnya adalah dari orang yang terdekat di kalangan mereka. Memberi sesuatu atau hadiah kepada orang lain adalah sumber untuk mengukuhkan tali persaudaraan atau persahabatan yang mereka jalinkan, dan perkara ini tidak dilarang di dalam Islam.

Menerima hadiah adalah sesuatu perkara yang menggembirakan. Tidak kiralah kecil atau besar hadiahnya atau berapa harganya, asalkan pemberinya ikhlas, penerimanya pasti bergembira.

Bukankah hidup ini untuk memberi sebanyak-banyaknya..

Saya cuma terfikir, bolehkah hari raya Aidilfitri nanti kita tukar konsep duit raya dengan hadiah hari raya, yang mungkin jauh lebih bermakna?

Friday, 20 December 2013

Monday, 16 December 2013

Tarbiyyah Membuang Sampah

Alhamdulillah.

Urusan pindah rumah tempoh hari berjalan dengan sempurna. Rumah yang kami diami sekarang sangat berhampiran dengan kawasan universiti dan tidak perlu lagi menunggu tren dan berjalan jauh seperti dahulu.

Semestinya uurusan pindah rumah perlu menitik-beratkan aspek kebersihan. Rumah yang ditinggalkan perlu bersih dan rumah yang akan didiami juga perlu bersih. Kebersihan mencerminkan keimanan dan ia perlu dilatih dan dididik, terus menjadi satu tabiat baik yang berterusan.

Saya benar-benar kagum bagaimana orang Inggeris dididik untuk menjadi pembersih. Tempat pembuangan sampah langsung tidak berbau jika dibandingkan dengan negara kita. Disebabkan bulan pindah rumah inilah saya berpeluang pergi sendiri ke pusat kitar semula yang disusun rapi mengikut kategori tertentu.

Pintu masuk dikawal ketat. Setiap kereta akan ditahan di pintu masuk oleh pengawal keselamatan dan mereka akan memberi maklumat tentang tong yang sesuai untuk diletakkan barang-barang buangan yang dibawa. Poskod rumah juga akan ditanya kerana kawasan yang kami kunjungi dikhaskan untuk penduduk Birmingham sahaja.

ruangan kotak dan sampah umum
ruangan kayu dan papan terpakai

Pengunjung perlu meletakkan barang terpakai di tong yang tepat, dan barang-barang terpakai tidak dihadkan hanya kepada kotak atau pakaian, malah alat elektronik termasuk TV dan lain-lain juga boleh diletakkan di dalam tong-tong yang disediakan. Ada pengawal yang akan menegur jika meletakkan bahan buangan di tong yang tidak sesuai. Boleh rujuk laman web INI untuk maklumat lanjut.

Dengan didikan sebegini, mereka akan rasa bersalah jika buang di tong yang salah. Akan lebih bersalah jika hanya membuang di depan rumah tanpa mengkelaskan barang-barang buangan. 

Boleh ke jika ia dipraktiskan di Malaysia? atau negara-negara Islam yang lain?

Saya berpendapat perkara seperti membuang sampah juga berkait rapat dengan tahap keimanan seseorang. Biarpun saya juga kadangkala pernah membuang sampah merata-rata, pemerhatian saya terhadap bagaimana Barat dididik untuk membuang sampah cukup buat saya 'terpukul' dengan gelaran saya sebagai seorang Muslim.

Selamat membuang sampah dengan betul, dan elakkan diri daripada menjadi sampah masyarakat.

Tuesday, 3 December 2013

Umur Berapa?

Benarkah bahawa wanita gerun jika ditanya tentang umur?

Mengikut pendapat peribadi, saya tidak kisah jika umur saya diketahui ramai. Tetapi bukan itu persoalannya. Hampir tujuh bulan di Negara Inggeris ini saya belajar banyak perkara. Di antaranya ialah budaya bertanya tentang umur di kalangan pelajar antarabangsa tidak pernah ditemui sepanjang berinteraksi dengan mereka. Mereka lebih gemar bertanya tentang negara asal dan tajuk penyelidikan berbanding umur dan pangkat.

Saya fikir ia juga akan dicontohi oleh pelajar Melayu tetapi sangkaan saya silap.

Apakah motif di sebalik bertanya tentang umur?

Adakah kerana untuk menghormati yang lebih tua? Bukankah kita harus menghormati antara satu sama lain biarpun umur kita berbeza.

Adakah kerana umur yang angkanya besar itu lebih besar ilmu dan pengalamannya? Mungkin ya dan mungkin tidak, kerana saya pernah temui seorang wanita yang lebih muda umurnya tetapi lebih hebat karakternya.

Adakah kerana ia telah menjadi budaya?

Peringatan untuk diri sendiri, Allah SWT telah berfirman: "Hai manusia, seseungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kami di sisi Allah adalah yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahu lagi Maha Mengenal." (Surah alHujurat, 49: 13)


Wallahua'lam.

Budaya Menulis Buku


Tulis.

Bukan mudah untuk menulis biarpun kita mempelajarinya sejak mengenal A B C. Untuk menulis entri ini pun saya cukup gementar menyusun kata kerana saya tahu saya bukan seorang penulis yang baik. Saya hanya tahu mencoret itu dan ini tetapi saya tetap merasakan bahawa saya bukan menulis yang baik.

Menulis memerlukan teknik yang tepat. Menulis cerpen tidak sama dengan menulis artikel ilmiyyah. Menulis di surat khabar juga berbeza dengan menulis di blog peribadi. Sehingga kini saya tidak pasti tulisan apa yang saya mampu tulis biarpun saya harus berjuang menulis 80,000 patah perkataan untuk tesis PhD.

Saya selalu mendapat komentar negatif dari penyelia kerana hasil tulisan saya yang mengelirukan. Salah bahasa atau isi yang melayang atau kemahiran yang kurang?

Walaubagaimanapun, saya teringin menjadi penulis yang baik. Teringat pesanan seorang Professor di UIAM, beliau berkata: "I will stay alive at your library even I'm passed  away". Betul-betul memberi kesan yang mendalam kepada diri saya untuk menulis sesuatu yang bermanfaat dan dijadikan rujukan kepada orang lain. 

Untuk entri ini, saya tiada tips yang direka sendiri tetapi sekadar berkongsi tips yang saya temui. Mungkin ia boleh membantu kita semua.




Akhir kata,