Tuesday, 31 May 2016

Afeef Satu Tahun!

Alhamdulillah

30 Mei 2016, Afeef genap setahun. Tidak sangka begitu cepat masa berlalu dan begitu banyak kenangan pahit manis menjadi seorang ibu. Jujur saya katakan, masih terbayang-bayang detik air ketuban pecah, kesakitan contraction dan pengalaman melahirkan melalui caesarean. Sesungguhnya pengalaman ini terlalu berharga dan banyak memberi erti di dalam kehidupan kami sekeluarga. Kisah melahirkan Afeef pernah saya kongsikan suatu ketika dahulu di SINI.

Alhamdulillah

Afeef seorang yang sangat bijak. Sudah boleh berjalan ketika dia berumur sebelas bulan. Sudah boleh memanggil Ayah dan Ibu. Perkembangannya bertambah baik dari hari ke hari. Dia penghibur hati, pengubat duka lara, penyejuk mata, dan penyeri rumahtangga. Saya panjatkan seluruh rasa syukur kepada Allah kerana mengurniakan zuriat ini dan memohon agar dia menjadi anak yang soleh dan musleh, beriman dan berjaya dunia akhirat, InsyaAllah.


Allahumma faqqihhu fiddin wa 'allimhu al-takwil

Thursday, 26 May 2016

Empat Tahun

Bismillahirrahmanirrahim

Jika entri yang lepas saya kongsikan memori tiga tahun di Birmingham, entri kali ini ialah kisah ulangtahun perkahwinan kami yang keempat. Alhamdulillah saya bahagia. Sangat bahagia...

Mengenali suami pada tahun 2008 di sebuah kampung orang asli di Perak. Tidak pasti kampung yang diberi nama Pos Kerawak itu masih ada lagi atau tidak. Kami berdua mewakili persatuan yang berbeza untuk satu program dakwah bersama orang asli. Tidak pernah mengenali dia sebelum ini, dan bertukar nombor telefon di akhir program atas tujuan berkongsi gambar program. Allah mudahkan proses pengenalan dan kami bertunang pada 29 Oktober 2011 dan bernikah pada 25 Mei 2012.


Ulangtahun perkahwinan kami yang pertama disambut di Birmingham sehinggalah yang keempat ini kami masih di Birmingham. Cuma tahun ini, kami mencari sedikit kelainan untuk menyaksikan keindahan alam di Durdle Door, Dorset, England. Ini merupakan percutian terakhir kami sebelum Ramadan tiba dan sebelum kami pulang ke Malaysia.



Sepanjang empat tahun ini, saya panjatkan kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana mengurniakan seorang suami yang sangat baik, penyabar, boleh bertoleransi, sentiasa berkerjasama, selalu memahami dan terlalu banyak kebaikan dia sepanjang kami bersama. Dia tidaklah sesempurna Nabi, saya juga tidak sempurna, tetapi kami saling menyempurnakan antara satu sama lain. Tipulah jika kami tidak pernah bergaduh, tetapi tidak lama dan tidak salah untuk salah seorang mengaku salah dan saling memaafkan. Afeef adalah anugerah terindah buat kami, dan kami berdoa agar dikurniakan lagi zuriat pada masa yang sesuai nanti InsyaAllah.

Saya berdoa agar rumahtangga kami sentiasa disuburi iman dan cinta, kasih dan sayang, serta mawaddah, sakinah dan rahmah.

Semoga kami diberi kesabaran dan kekuatan jika dilanda ujian, dan sentiasa memperbaiki kelemahan diri.

Semoga Allah berkati setiap detik perkahwinan ini dan mengampunkan dosa-dosa kami.

Semoga kami kekal bahagia hingga ke syurga yang tertinggi.

Wednesday, 18 May 2016

Sunday, 15 May 2016

Tiga Tahun

15 Mei 2016

Genap tiga tahun kami berpijak di Bumi Birmingham. Terlalu cepat masa berlalu sehinggakan saya tidak menyangka yang akhir bulan ini genaplah Afeef berumur satu.

Tiga tahun ini terlalu banyak kenangan manis yang tidak akan dilupakan, juga kenangan pahit yang akan saya jadikan pengajaran. Tiga tahun ini sangat bermakna buat saya sebagai seorang pelajar, kerana tujuan utama berhijrah secara sementara di Tanah Inggeris ini adalah untuk belajar dan terus belajar. Saya pasti, soalan pertama yang akan ditanya ketika pulang nanti ialah: "sudah habis belajar ke?", dan saya juga pasti yang saya akan menjawab "belum."



Tiga tahun ini saya banyak belajar. Belajar tentang erti kehidupan. 

Hidup sebagai Muslim di negara bukan Islam yang banyak mempraktikkan nilai-nilai Islam..
Hidup sebagai seorang isteri yang banyak mematangkan diri sendiri dan mengharungi susah senang bersama suami yang dicintai..
Hidup seorang anak yang jauh di perantauan tetapi mewajibkan diri untuk terus berbakti walaupun mereka jauh di mata, tetapi dekat di hati..
Hidup sebagai seorang ibu adalah detik terindah dan pengalaman melahirkan anak pertama di bumi asing adalah sesuatu yang sangat berharga..
Hidup sebagai seorang pelajar yang semakin saya belajar, semakin sedar tentang ceteknya ilmu di dada..
Hidup sebagai seorang sahabat yang saling membantu dan menghargai antara satu sama lain..

Saya juga sedang belajar menerima hakikat bahawa saya akan pulang ke tanah air kelahiran tidak lama lagi. Hanya berbaki tiga bulan lagi...

Semoga sisa baki saya di Birmingham diredhai Ilahi dan tidak sabar rasanya menyambut Ramadan terakhir di sini di mana puasanya hampir dua puluh jam sehari...

Saadah Khair
Birmingham
15052013 - 15052016


Monday, 9 May 2016

Setiap Hari adalah Hari Ibu?

Bismillahirrahmanirrahim

Di United Kingdom, Hari Ibu disambut pada bulan Mac. Berbeza dengan Hari Ibu di Malaysia yang disambut pada hari ahad minggu kedia pada bulan Mei. Jika diikut kalendar tahun ini, Hari Ibu Malaysia jatuh pada hari semalam 8 Mei 2016.

Sayangnya, masyarakat Malaysia masih berdebat tentang hukum sambutan Hari Ibu. Ada yang kata boleh, dan ada yang kata tidak boleh. Saya tidak mahu menggunakan hukum halal dan haram kerana impaknya akan jauh lebih besar. Debat tentang hukum ini berlanjutan setiap tahun. Ya, setiap tahun. Dan saya hanya pandang sebelah mata sahaja jika terlihat diskusi tentang hukum tersebut, bukan kerana tidak mahu ambil tahu, tetapi tidak mahu menjadi orang yang sama duduk di dalam lubang yang sama, yang tidak mahu mencari solusi.

Saya tertarik dengan perkongsian Saiful Nang di Facebook. Memetik sedikit kata-kata beliau:

"Adakah betul kita sambut hari ibu setiap hari? 
Kenapa tidak kita sambut maulid setiap hari?
Kenapa tidak kita sambut harijadi setiap hari?
Kenapa tidak kita sambut hari merdeka setiap hari?

Kerana ini semua ceremonial sahaja. Biarpun jika betul asalnya kerana keraian kelahiran icon besar agama lain, tetapi adakah yang haram itu memperingati ibu dan memberi ucapan SELAMAT HARI IBU sambil membuat orang lain teringatkan tentang ibu mereka ATAUPUN kerana asbab mula hari ibu itu dimulakan mereka?

Mana yang baik kita ikut. Yang buruk kita tinggalkan. Jika tarikh hari ibu itu diambil sempena ceremonial agama lain sekalipun, bukankah selama setahun ia jadi satu asbab untuk kita ingat ibu kita sendiri?
Salah?

Jika salah...umukanlah satu hari ibu ikut kalendar Islam pula. Yang kata hari ibu hari-hari. Tak perlu tepek kenyataan ustaz sana-sini jika ustaz sana dan ustaz sini pun masih bercanggah kerana tidak balikkan kepada Quran?

Lihat pada yang baik untuk diambil walaupun dari yg bukan Islam, yang buruk, tinggalkan dengan baik."



Lalu saya bertanya kepada diri sendiri.. 

Adakah saya sambut Hari Ibu setiap hari? Adakah saya telefon Emak setiap hari walaupun saya yakin yang saya doakan Emak dan Ayah setiap hari.. 

Tahun ini, saya telefon Emak dan mengucapkan Selamat Hari Ibu awal sedikit pada hari Jumaat lepas. Ternyata bahawa dia gembira dengan ucapan anaknya yang jauh. Saya tidak mampu memberi apa-apa hadiah tahun ini, tetapi saya mengharap agar doa saya adalah hadiah terbaik agar Emak sentiasa dipanjangkan umur dan diberi kesihatan yang baik, dan semoga Allah berikan ganjaran yang terbaik buat Emak kerana melahirkan, mendidik dan menjaga saya dengan baik. Walaupun saya tidak rapat dengan Emak, tetapi setelah menjadi Ibu, ada beberapa naluri keibuan yang saya mengerti kini yang dahulunya saya tidak mengerti. Ucapan Selamat Hari Ibu saya sudah memadai untuk menggembirakan hati Emak yang jauh di mata...


Doa dan restu Emak terlalu penting di dalam hidup saya!


Dan saya pun bertanya kepada diri sendiri lagi...

Adakah saya akan gembira jika Afeef mengucapkan Hari Ibu kepada saya apabila dia besar nanti? Ya, hati saya akan berbunga-bunga. Tidak perlu sambutan besar, atau bunga dan hadiah yang mahal, ucapan tersebut sudah cukup menggembirakan hati seorang Ibu. Tetapi jika dia terlupa suatu hari nanti, Ibu maafkan dan redha kerana Ibu tidak mengharapkan apa-apa balasan melainkan doamu sebagai bekal di Akhirat kelak..

Selamat Hari Ibu!