Wednesday, 1 February 2017

Ayah: Harapan dan Doa

Bismillahirrahmanirrahim

Entri kali ini bakal dipenuhi dengan pelbagai emosi demi mencatat kehidupan seorang insan yang sangat dihormati dan disayangi: AYAH.

Umur Ayah bakal mencecah 78 tahun pada 16 Febuari ini. Cepatnya masa berlalu, hari ini sudah pun awal Febuari 2017. Sebulan sudah pun berlalu, masih ada lagi sebelas bulan berbaki untuk untuk memperbaiki diri dan mencipta memori. 

Telah ditakdirkan Allah bahawa kesihatan Ayah semakin merosot pada akhir tahun lalu. Kakinya sudah tidak kuat. Perutnya sentiasa tidak selesa. Badannya tidak segagah dahulu. Biarpun begitu, senyumnya masih sama. Suaranya masih lunak didengari. Setiap kata-kata yang keluar daripada mulutnya masih penuh dengan nasihat dan ucapan yang baik-baik. Masih ada ruang untuk dia bergurau senda dengan cucu-cucunya. Masanya digunakan untuk membaca Qur'an dan buku-buku. Tidak pernah disia-siakan masa dengan perkara yang tidak berfaedah. Makannya hanya sedikit dan kopi tetap menjadi pujaan seperti dahulu.

Tongkat sudah menjadi teman baik Ayah. Rumah adalah tempat terbaik untuk dia beristirehat. Tidak mahu lagi ke sana sini jika tanpa tujuan yang penting. Ke hospital juga tidak mahu kerana dianggap tiada apa yang serius, sehinggalah rancangan memujuk Ayah berjaya pada hari semalam, 31 Januari 2017. Doktor mengesahkan bahawa sakit perut Ayah disebabkan oleh ketulan kecil yang terhasil daripada Apendix yang pecah, dan ketulan tersebut bakal membesar jika tidak dirawat dengan segera. Keputusan juga telah dibuat untuk menjalankan pembedahan dengan segera. Alhamdulillah pembedahan berjaya selama dua jam lebih yang berakhir pada jam dua pagi tadi.

Tuhan sahaja yang tahu perasaan ini apabila hanya saya sahaja yang tinggal di luar Johor. Saya baru pulang Sabtu lepas dan kembali semula ke Sepang pada Isnin baru-baru ini. Saya juga tahu  pemeriksaan Ayah akan dijalankan pada hari Selasa tetapi tidak dijangka pembedahan akan dilakukan secepat ini. Dari jauh saya kirimkan doa, walaupun hati saya tidak tenang, emosi saya bercampur-campur dan fikiran saya melayang jauh. Fizikal saya di sini, tetapi hati saya di sana untuk melihat wajah Ayah. Alhamdulillah ada adik yang sering membuat panggilan video dan boleh melihat Ayah secara langsung. 

Bulan ini adalah bulan harapan dan doa.
Harapan agar kesihatan Ayah bertambah baik walaupun badannya tidak lagi sekuat dahulu.
Harapan agar Ayah dipanjangkan umur dalam kebaikan, keberkatan dan Rahmat Tuhan.
Harapan agar anak yang saya kandungkan ini sempat bertemu satu-satunya Atok yang dia ada.
Harapan agar pengajian PhD saya selesai dengan bantuan doa dan restu Ayah untuk kejayaan saya.
Harapan agar saya dapat berjumpa Ayah dan memohon keampunan kepadanya sebelum dia bertemu Tuhan.
Semua harapan ini disertai dengan doa.
Doa ini disusuli dengan tawakal yang tinggi kepada Tuhan.
Dia yang menhidupkan dan mematikan. Dia juga yang memberi penyakit dan menyembuhkan.
Dia juga yang mengetahui setiap minit dan saat di hadapan.
Dia juga yang mengkabulkan setiap doa..


اللهمّ اشفه شفاءً ليس بعده سقمٌ أبداً، اللهمّ خذ بيده، اللهمّ احرسه بعينك التّي لا تنام، واكفه بركنك الذي لا يرام، واحفظه بعزّك الّذي لا يُضام، واكلأه في الّليل وفي النّهار، وارحمه بقدرتك عليه. أنت ثقته ورجاؤه، يا كاشف الهمّ، يا مُفرّج الكرب، يا مُجيب دعوة المُضطرّين، اللهمّ ألبسه ثوب الصّحة والعافية عاجلاً غير آجلٍ، يا أرحم الرّاحمين،
 اللهمّ اشفه، اللهمّ اشفه، اللهمّ اشفه، اللهمّ آمين

Tuesday, 10 January 2017

Tahun Baru & Sikap Baru

Salam Tahun Baru 2017

Biarpun terlambat, ia masih belum terlambat untuk membina sikap baru yang lebih positif dan merancang kehidupan yang positif pada tahun ini.

Tahun ini kami sekeluarga bakal menerima orang yang baru, biarpun begitu, kami masih menghargai orang-orang yang lebih lama mengenal hidup dan menyantuni mereka sebaiknya.

Semoga tahun ini lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya.

Amin.

Tuesday, 13 December 2016

Pengalaman Hamil di Negara Orang (III)

Sambungan daripada entri lalu....

Masa berlalu dengan sangat pantas. Perut saya semakin membesar. Doa saya setiap hari agar saya dan bayi sihat sehinggalah saat kelahiran dan selepas melahirkan. Ada beberapa kali appointment di hospital untuk pemeriksaan glucose dan sebagainya. Saya ikutkan sahaja kerana ia penting untuk melihat tumbesaran dan kesihatan saya juga bayi.

Tetapi ada satu lagi pengalaman yang perlu saya kongsikan di sini, iaitu parenting class for the first parent. Kelas ini adalah kelas percuma yang dianjurkan hospital bagi usia kandungan yang sudah berusia 30 minggu ke atas, bagi persediaan untuk menyambut kehadiran ahli keluarga yang baru. Kami berdua sangat teruja. Biarpun tidak mengenali sesiapa, tetapi ia adalah peluang keemasan untuk menuntut ilmu baru sebagai bakal ayah dan ibu. Buku dan info di internet adalah membantu, tetapi saya rasa ia sangat penting untuk mengambil peluang ini untuk pergi sendiri ke kelas-kelas sebegini. Pengalaman menghadiri kelas tersebut telah saya kongsikan di SINI.

Sebenarnya ada lagi satu kerisauan yang kami rasai saat menunggu waktu kelahiran. Carta tumbesaran (growth chart) bayi sebenarnya melebihi paras normal, dan kerana itu saya perlu membuat pemeriksaan lanjut di hospital. Seingat saya, ada dua lagi scan yang perlu saya hadirkan diri di hospital. Takut juga tetapi ramai midwife yang menenangkan agar tidak terlalu risau kerana saya tidak mempunyai diabetes atau penyakit luar biasa. Yang luar biasanya ialah bagaimana Afeef boleh menjadi terlalu besar daripada biasa.

Afeef 38 minggu
Masuk ke minggu yang ke-35, persediaan sudah kami siapkan. Baju bayi dan kelengkapan sudah dibeli sedikit-sedikit dan sudah dibasuh. Bag untuk ke hospital juga saya dah siapkan. Malah, susun atur bilik juga sudah kami rancangkan dengan rapi.

Pada minggu yang ke-40, saya ditahan wad kerana merasakan contraction awal. Padahal rupan-rupanya ia adalah false alarm sahaja. Midwife menjaga saya dengan baik. Saya diajar untuk berendam di dalam bath tub untuk mengurangkan kesakitan dan mengawal emosi agar tenang. Rancangan untuk melahirkan juga sudah saya buat keputusan, hanya menunggu waktunya sahaja. saya juga diarahkan pulang ke rumah atas nasihat bayi masih belum bersedia dan saya akur sahaja.

Tarikh 23 Mei 2015 sudah pun berlalu. Tetapi bayi masih belum mahu keluar. Sejujurnya saya sudah tidak sabar kerana kandungan semakin berat dan saya sudah tidak kuat. Amalan yang sepatutnya saya buat untuk bayi lahir dengan segera juga sudah saya cuba, tetapi masih belum berhasil. Kemudian, kami berjumpa doktor untuk minta nasihat dan solusi. Dia mencadangkan agar induction boleh dilakukan sekiranya bayi masih belum lahir dalam tempoh yang seminggu.

Jumaat malam sabtu, saat kami sekeluarga solat maghrib berjemaah, air ketuban pecah. Begitu rupanya rasa air ketuban apabila pecah, iaitu air keluar tanpa berhenti, tanpa boleh dikawal sepertimana kita boleh mengawal air kencing. Saya panik. Nasib baik semuanya sudah disiapkan dan kami bergegas ke hospital. Antara syarat sebelum ke hospital ialah perlu hubungi nombor yang ada di buku hijau untuk memaklumkan kepada hospital. Operator yang menjawab akan minta kita bertenang dan bertanya apa yang telah berlaku. Saya masih boleh berjalan dengan baik, cuma air yang keluar juga semakin banyak.

Alhamdulillah juga jarak rumah dan hospital tersangat lah dekat, dan saya masih boleh berjalan seperti biasa, cuma ada rasa yang tidak selesa. Hampir sepuluh jam juga bergelut dan berusaha untuk melahirkan Afeef tetapi bukaan tetap kecil, dan akhirnya keputusan telah dibuat untuk melahirkan Afeef secara caesarean. genap seminggu lewat daripada tarikh asal, Alhamdulillah Afeef selamat dilahirkan pada 30 Mei 2015. Saya pernah berkongsi sedikit sebelum ini di SINI.


Kesimpulan yang boleh saya buat ialah pengalaman mengandungkan dan melahirkan Afeef biarpun di negara orang lain adalah terlalu manis biarpun ada juga sedikit pahit yang tempias. Saya tidak dikenakan sebarang bayaran. Ubat-ubatan juga adalah semuanya percuma. Urusan dengan pihak hospital, klinik, doktor, midwife, jururawat adalah sangat mudah. Saya tidak pernah mengeluh kerana semua urusan boleh diselesaikan dengan baik tanpa perlu menghabiskan masa, tenaga dan wang.

Pengalaman ini mungkin sukar untuk diulangi kembali. Kemungkinan besar ia akan menjadi antara faktor penting untuk membandingkan servis dan perkhidmatan apabila hamil pula di negara sendiri.

Semoga Allah permudahkan urusan adik Afeef pula. Amin..

Pengalama Hamil di Negara Orang (II)

Sambungan daripada entri lalu...

Hati siapa yang tidak berbunga-bunga apabila melihat bayi di dalam kandungan biarpun ia hanyalah gambar hitam putih sahaja. Saya menangis syukur kerana ia adalah satu pengalaman yang tidak akan dapat dilupakan. Menurut doktor, bayi sudah berumur 13 minggu tetapi jantinanya masih belum diketahui kerana masih kecil. Kami terus jatuh cinta pada pandangan pertama dan berdoa agar bayi sihat dan berkembang dengan baik. Benarlah kata orang, cinta seorang ibu itu..

Before you were conceived, I wanted you
before your were born, I loved you
before you were an hour, I would die for you
This is the miracle of mother's love

Kali ini, saya rasa perlu memaklumkan berita gembira kepada ahli keluarga yang terdekat. Bayi juga sudah masuk tiga bulan dan ia adalah tempoh yang sudah stabil di awal kehamilan. Emak saya menangis gembira, sambil menceritakan mimpi beliau tentang saya. Saya mengharapkan doa emak dan ayah yang jauh agar semuanya berjalan lancar sepanjang kehamilan ini. 

Alhamdulillah saya tiada alahan yang teruk. Deria bau saya semakin sensitif. Nafsu makan juga agak kuat. Malah saya loya-loya hanya pada waktu malam terutama ketika atau selepas gosok gigi. Ada juga beberapa kali muntah tetapi bukan pada waktu pagi seperti kebanyakan ibu hamil yang mengalami morning sickness. Perasaan teringin kepada makanan Malaysia agak dahsyat dan saya sanggup untuk cuba memasaknya sendiri demi memenuhi keinginanan sendiri. Begitulah gaya ibu melayu di tanah inggeris...

Saya juga meminta nasihat midwife kerana mahu travel ke Turki pada akhir tahun 2014. Antara nasihat yang diberikan ialah minum banyak air putih sebelum kapal terbang berlepas dan mendarat, kerana ditakuti bayi terkejut dengan tekanan. Alhamdulillah tiada masalah berlaku di Turki, cuma makanan Turki banyak mematahkan selera saya. Tetapi pengalaman salji tebal di Uludag, Bursa adalah kenangan manis yang tidak akan dilupakan.

Kemudian untuk scan kali kedua, jantina sudah boleh dikenal pasti. Kami berdua tidak kisah dan redha apa sahaja bayi di dalam kandungan tetapi sudah mula memikirkan nama untuk anak perempuan dan lelaki. Jururawat yang memeriksa saya pada hari tersebut hanya mengucapkan "Congratulation, it's a BOY!". Saya tidak bertanya, malah terpinga-pinga. Betul ke? Kenapa tidak ditunjukkan tanda lelaki itu. Tetapi suami saya maklumkan dia nampak 'bird' bayi dan yakin bahawa anak pertama kami ialah lelaki.

Dari situlah kami sudah memanggilnya.... AFEEF :)

13 minggu dua hari
21 minggu

Menurut doktor, tarikh jangkaan bersalin (EDD) ialah pada 23 Mei 2015, sangat hampir dengan ulangtahun perkahwinan kami berdua. Tidak sabar rasanya menanti tarikh bahagia itu..

Bersambung...


Pengalaman Hamil di Negara Orang (I)

Bismillahirrahmanirrahim

Pengalaman hamil untuk kali pertama adalah kenangan manis bagi setiap pasangan kerana itu adalah perubahan fasa yang sangat penting untuk memegang tanggungjawab yang baru. Alhamdulillah saya dapat merasa pengalaman ini di negara orang, setelah usia perkahwinan kami masuk ke tahun yang kedua. Lambat atau cepat untuk mendapat zuriat adalah perancangan terbaik Tuhan, dan hanya Dia yang tahu bila masa yang terbaik untuk setiap pasangan.

Rasa tidak percaya apabila saya melihat dua garis merah pada pregnancy test tersebut. Seingat saya, berpuluh juga pernah saya cuba sebelum ini tetapi hanya satu garis sahaja yang kelihatan. Gembira, syukur dan ada juga perasaan takut kerana tidak tahu apa yang perlu dilakukan kerana ianya adalah pengalaman pertama. Mengikut nasihat suami, kami rahsiakan dulu daripada keluarga kerana mahu pengesahan yang sah daripada pakar. Ada hasrat untuk bertanya kawan, tetapi malu dan masih ragu-ragu. Oleh itu, saya beranikan diri untuk pergi ke GP bagi mendapatkan pemeriksaan lanjut.

GP ialah klinik terdekat yang berhampiran dengan rumah dan nama ahli keluarga didaftarkan di situ bagi mendapat rawatan kesihatan secara percuma. Perjanjian untuk bertemu doktor mesti dibuat awal sebelum hadir ke GP. Ubat (prescription) adalah berbayar bagi pesakit dewasa, dan percuma bagi mereka yang hamil, warga tua dan tidak berkemampuan. Semua ubat hanya boleh didapati di farmasi NHS sahaja dengan menunjukkan kertas hijau yang sah daripada doktor.

Pertemuan yang pertama dengan doktor mengesahkan bahawa kandungan saya sudah masuk tujuh minggu, berdasarkan tarikh haid yang lepas. Doktor memberikan buku percuma, info penting dan juga vitamin yang perlu diambil di awal kehamilan. Dia menjelaskan bahawa rawatan dan ubat-ubatan untuk ibu hamil adalah percuma selama dua tahun, dan saya diberi borang untuk memohon maternity card yang berfungsi sebagai bukti untuk mendapatkan rawatan dan ubat secara percuma. Kad tersebut kemudiannya akan dipos ke rumah. Dia juga membuat temu-janji berikutnya dengan midwife (nurse) untuk mereka datang ke rumah pada hari yang telah dipersetujui. Jururawat yang bertanggungjawab menguruskan wanita hamil digelar midwife dan kebiasaanya mereka mempunyai kepakaran dan pengalaman khas dalam hal-hal kehamilan dan kelahiran bayi. 

Pada awalnya saya agak pelik mengapa mereka perlu datang ke rumah kita sedangkan ibu hamil lah yang perlu merujuk kepada klinik atau hospital untuk maklumat lanjut. Ini adalah prosedur pertama dan penting kerana akan mengambil masa yang agak lama. Bagi mengelakkan ketidakselesaan ibu yang hamil di trimester pertama, rumah adalah tempat yang paling selesa dan terbaik untuk berbincang. Buku rekod dicatat dan ia digelar green book di mana buku tersebut akan menyimpan semua rekod kehamilan sehinggalah bayi dilahirkan. Midwife yang datang ke rumah kami tidak putus mengucapkan tahniah kepada kami berdua, malah membawa saguhati percuma dan padat dengan maklumat yang berguna terutama buat kami yang tidak mempunyai sebarang pengalaman sebelum ini.

Glenda dan Helen yang sangat baik hati

Tarikh untuk perjanjian berikutnya juga dibuat, dan surat akan sampai ke rumah sebagai peringatan untuk tidak lupa pada next appointment iaitu scan bayi buat kali pertama. Teruja!

Bersambung....

Tuesday, 1 November 2016

Semoga Allah lindungi Afeef

Bismillahirrahmanirrahim

Semalam, 31 Oktober 2016, adalah hari pertama Afeef dihantar ke bawah jagaan Taska. Hampir sebulan juga kami mencari pusat jagaan yang terbaik dengan mengambil kira lokasi dan juga bayaran bulanan. Alhamdulillah segalanya berjalan lancar semalam, dan semoga ia akan berterusan positif di masa akan datang.

Afeef adalah anak yang baik dan doa untuknya adalah yang baik-baik sahaja. Walaupun ada perasaan risau, bimbang, tetapi saya perlu yakin bahawa cikgu di pusat jagaan adalah yang boleh dipercayai dan sentiasa berfikiran positif sahaja. Tempoh lapan jam bekerja ini saya serahkan kepada cikgu tersebut untuk menjaga Afeef dan ada baki lagi enam belas jam untuk saya curahkan kasih sayang sebagai ibu dan mendidiknya dengan baik.

Enam belas jam ini saya perlu gunakan sebaiknya. Penat lelah saya sepanjang lapan jam akan terubat dengan melihat senyuman Afeef. Kesusahan yang saya alami akan terasa senang apabila dapat bermain dan bergelak tawa bersama Afeef.



Semoga Allah merahmati cikgu-cikgu, kawan-kawan dan pusat jagaan Afeef.
Semoga Allah sentiasa melindungi Afeef daripada segala musibah dan kesusahan.

Ibu sayang Afeef!

Dua Bulan Sudah di Tanah Melayu

Bismillahirrahmanirrahim

Jarak entri lepas dan entri ini terlalu lama. Blog juga sudah berhabuk dan kini saya sedang membersihkan habuk yang ada. Kehidupan saya berubah sejak tiba di Malaysia. Pengurusan masa saya semakin lemah dan saya dalam proses membaiki diri ke arah yang lebih positif. 

Saya bertanyakan soalan Apa Kata Hati di dalam entri lepas, dan Alhamdulillah hati saya mula menerima perubahan ini secara berperingkat. Perubahan cuaca, makanan, mata wang dan lain-lain lagi diterima secara perlahan-lahan. Tiga tahun di bumi asing adalah satu jangka masa yang panjang, dan bukan mudah untuk kami lupakan kenangan lalu dalam masa yang singkat...

Walau apa pun yang berlaku, saya kini sudah menerima kenyataan bahawa Tanah Melayu ini lah tanah kelahiran saya. Baik buruknya ditelan jua. Di sini juga saya perlu berjuang dan meneruskan perjalanan hidup bersama keluarga. Nikmat bertemu ayah bonda, adik beradik dan saudara mara adalah nikmat yang tiada bandingnya apabila di tanah air sendiri.

Kesibukan bekerja adalah satu cabaran buat saya. Saya bukan sahaja perlu menggalas tanggungjawab sebagai tenaga akademik, tetapi juga perlu menyelesaikan tanggungjawab saya sebagai seorang pelajar yang masih belum selesai. Biarpun ramai yang mengerti bahawa PhD itu bukanlah sesuatu yang mudah, tetapi hanya mereka yang betul-betul mengalami sahaja yang memahami.

Tulisan ini adalah untuk menyuntik kembali semangat yang semakin menipis untuk menulis. Saya perlu aktif menulis dalam apa bahasa sekalipun. Menulis memerlukan disiplin yang tinggi, dan membaca adalah salah satu fator utama yang akan membantu menghasilkan penulisan yang baik.

Pada tarikh 1 November ini, saya memulakan kembali semangat ini agar saya terus konsisten untuk menulis agar dapat menyiapkan tulisan research saya yang masih berbaki. Mohon kalian doakan saya.

Wassalam

1 November
FPQS, USIM