Tuesday, 1 November 2016

Semoga Allah lindungi Afeef

Bismillahirrahmanirrahim

Semalam, 31 Oktober 2016, adalah hari pertama Afeef dihantar ke bawah jagaan Taska. Hampir sebulan juga kami mencari pusat jagaan yang terbaik dengan mengambil kira lokasi dan juga bayaran bulanan. Alhamdulillah segalanya berjalan lancar semalam, dan semoga ia akan berterusan positif di masa akan datang.

Afeef adalah anak yang baik dan doa untuknya adalah yang baik-baik sahaja. Walaupun ada perasaan risau, bimbang, tetapi saya perlu yakin bahawa cikgu di pusat jagaan adalah yang boleh dipercayai dan sentiasa berfikiran positif sahaja. Tempoh lapan jam bekerja ini saya serahkan kepada cikgu tersebut untuk menjaga Afeef dan ada baki lagi enam belas jam untuk saya curahkan kasih sayang sebagai ibu dan mendidiknya dengan baik.

Enam belas jam ini saya perlu gunakan sebaiknya. Penat lelah saya sepanjang lapan jam akan terubat dengan melihat senyuman Afeef. Kesusahan yang saya alami akan terasa senang apabila dapat bermain dan bergelak tawa bersama Afeef.



Semoga Allah merahmati cikgu-cikgu, kawan-kawan dan pusat jagaan Afeef.
Semoga Allah sentiasa melindungi Afeef daripada segala musibah dan kesusahan.

Ibu sayang Afeef!

Dua Bulan Sudah di Tanah Melayu

Bismillahirrahmanirrahim

Jarak entri lepas dan entri ini terlalu lama. Blog juga sudah berhabuk dan kini saya sedang membersihkan habuk yang ada. Kehidupan saya berubah sejak tiba di Malaysia. Pengurusan masa saya semakin lemah dan saya dalam proses membaiki diri ke arah yang lebih positif. 

Saya bertanyakan soalan Apa Kata Hati di dalam entri lepas, dan Alhamdulillah hati saya mula menerima perubahan ini secara berperingkat. Perubahan cuaca, makanan, mata wang dan lain-lain lagi diterima secara perlahan-lahan. Tiga tahun di bumi asing adalah satu jangka masa yang panjang, dan bukan mudah untuk kami lupakan kenangan lalu dalam masa yang singkat...

Walau apa pun yang berlaku, saya kini sudah menerima kenyataan bahawa Tanah Melayu ini lah tanah kelahiran saya. Baik buruknya ditelan jua. Di sini juga saya perlu berjuang dan meneruskan perjalanan hidup bersama keluarga. Nikmat bertemu ayah bonda, adik beradik dan saudara mara adalah nikmat yang tiada bandingnya apabila di tanah air sendiri.

Kesibukan bekerja adalah satu cabaran buat saya. Saya bukan sahaja perlu menggalas tanggungjawab sebagai tenaga akademik, tetapi juga perlu menyelesaikan tanggungjawab saya sebagai seorang pelajar yang masih belum selesai. Biarpun ramai yang mengerti bahawa PhD itu bukanlah sesuatu yang mudah, tetapi hanya mereka yang betul-betul mengalami sahaja yang memahami.

Tulisan ini adalah untuk menyuntik kembali semangat yang semakin menipis untuk menulis. Saya perlu aktif menulis dalam apa bahasa sekalipun. Menulis memerlukan disiplin yang tinggi, dan membaca adalah salah satu fator utama yang akan membantu menghasilkan penulisan yang baik.

Pada tarikh 1 November ini, saya memulakan kembali semangat ini agar saya terus konsisten untuk menulis agar dapat menyiapkan tulisan research saya yang masih berbaki. Mohon kalian doakan saya.

Wassalam

1 November
FPQS, USIM


Wednesday, 10 August 2016

Menghitung Hari. Apa Kata Hati?

Bismillahirrahmanirrahim

Kurang dari dua minggu, saya bakal meninggalkan Tanah Inggeris. Sepatutnya saya pulang pada Mei yang lalu, tetapi dipanjangkan sedikit tempoh untuk menyiapkan penulisan. Masih juga belum selesai kerana tempoh perlanjutan yang diberi ialah sehingga Oktober, tapi visa kami sekeluarga tamat pada awal September. Lalu kami mengambil keputusan untuk pulang akhir Ogos atas sebab-sebab keluarga.

Selama tiga tahun tiga bulan ini, saya tidak pernah sekalipun pulang ke Tanah Melayu. Tiada duit untuk pulang? Ya, itu antara sebab utama. Antara sebab lain ialah saya mahu menikmati kehidupan di negara orang yang tidak pernah saya rasakan sebelum ini. Saya mahu belajar di universiti dan juga memperolehi pengalaman di universiti kehidupan juga. Terlalu banyak saya belajar sepanjang tempoh ini dan terlalu banyak kenangan pahit manis yang tidak akan saya lupakan dan akan disimpan rapat di dalam memori kehidupan ini.

Sejujurnya jika diberi peluang untuk tidak pulang, saya memilih untuk tinggal di Tanah Inggeris. Ini pengakuan jujur. Saya hormati jurang perbezaan yang tinggi di antara dua tanah penjajah dan dijajah. Biarpun negara penjajah ini dipelopori oleh nilai-nilai Barat yang jauh dari Akidah Islam, tetapi banyak juga nilai-nilai Islam yang diterap di dalam sistem mereka. Benar bahawa ada segelintir masyarakat Barat yang menyokong Islamophobia dan anti-Islam, tetapi mereka bebas untuk tidak bertelagah dengan perkara kecil yang sering diulang-ulang oleh masyarakat kita. Perasaan menghormati perbezaan adalah antara perkara penting yang dipupuk oleh masyarakat di sini, dan juga tidak memikirkan apa yang difikir orang lain.

Hati saya berdebar-debar untuk pulang ke tanah air sendiri. Ini juga pengakuan jujur yang terpaksa saya akui. Kos hidup yang semakin tinggi, keselamatan anak-anak yang semakin tergugat, bebanan kerja yang melampau, semuanya menjadi antara faktor yang merisaukan. Saya khuatir tanggungjawab menjaga anak dan suami yang wajib itu akan ditutupi dengan tanggungjawab mencari rezeki dan mengelakkan kesempitan kewangan keluarga. Saya juga khuatir masa untuk bekerja lebih banyak diluangkan berbanding masa di samping keluarga. Saya sangat khuatir jika anak mencari kasih sayang di tempat lain kerana kekurangan kasih dan sayang ibu ayahnya.. Na'uzubillah min dhalik...

Tetapi jauh di sudut hati saya berkata untuk amalkan hidup besederhana. Keluarga adalah segalanya. Berjimat adalah langkah mulia. Kami perlu mengubah cara hidup kami untuk boleh hidup sempurna dan bahagia di tanah kelahiran sendiri. Ada tanggungjawab yang perlu saya langsaikan dan di Tanah Melayu dan Islam itu adalah tempat saya berbakti...

Terima kasih Birmingham kerana mendidik saya dengan caramu yang tersendiri..
Terima kasih untuk semua kenangan manis kita, kenangan yang pahit biarpun ada hanyalah sebagai kekuatan untuk saya bangun dan kembali berjuang..



Kamu akan sentiasa terpahat rapi di hati...

10 Ogos 2016
Edgbaston, Birmingham


Thursday, 14 July 2016

Eid Mubarak!

Bismillahirrahmanirrahim

Jika di entri lepas saya katakan ini Ramadan terakhir di bumi Birmingham, pastinya ia Syawal terakhir juga kami raikan di sini. Alhamdulillah atas nikmat Ramadan dan Syawal. Biarpun sedih atas pemergian Ramadan, Syawal disambut dengan penuh kesyukuran dan kesederhanaan.

Pastinya saya akan merindui saat manis menyambut Aidilfitri di perantauan. Ini kali keempat beraya di Birmingham, dan Alhamdulillah ianya adalah memori-memori indah yang tidak akan saya lupakan. Biarpun tiada baju atau kasut raya, apatah lagi membuat kuih raya, kami sangat gembira menyambut Syawal pada tahun ini. Semoga tahun ini kami menjadi hamba yang sentiasa bersyukur dengan apa yang ada dan merebut peluang untuk sentiasa melakukan kebaikan di mana saja kami berada.

Mengambil peluang di dalam bulan Syawal ini untuk memohon maaf kepada semua kenalan yang saya kenali sama ada di alam nyata mahupun maya. Maaf zahir dan batin.

Selamat Hari Raya Aidilfitri
Taqabbalallahuminna wa minkum

Friday, 24 June 2016

Ramadan Terakhir di Bumi Birm

Bismillahirrahmanirrahim

Salam Ramadan al-Mubarak daripada saya sekeluarga. Semoga ia tidak terlambat untuk meletakkan ucapan di blog ini biarpun fasa kedua Ramadan bakal berakhir dan pintu fasa ketiga Ramadan semakin hampir. Alhamdulillah atas nikmat bertemu Ramadan sekali lagi pada tahun ini. Alhamdulillah juga di atas kesempatan merasa panjangnya berpuasa di Tanah Inggeris untuk kali keempat.

Telah dicatatkan di media Inggeris bahawa Ramadan kali ini adalah tempoh terpanjang yang pernah dilalui (rujuk SINI). Tempoh menahan lapar dan dahaga dan segala perbuatan yang membatalkan puasa menghampiri 19 jam. Hanya lima jam sahaja berbaki untuk malam melabuhkan tirainya. Ia agak sukar sedikit pada lima hari yang pertama kerana cuaca agak panas, tetapi lama-kelamaan belasan jam itu terasa biasa.



Sejujurnya pada tahun lepas, saya memasang angan-angan untuk menyambut Ramadan dan Aidilfitri di tanah air pada tahun ini, tetapi atas beberapa sebab yang tidak dapat dielakkan, kami masih di bumi ratu ini. InsyaAllah ini Ramadan terakhir di Birmingham..

Saya memohon agar Allah memberi kesempatan untuk saya bertemu Ramadan lagi pada tahun hadapan dan mengampunkan dosa-dosa kami sekeluarga serta menerima amalan kami semua.

Aminn


Tuesday, 31 May 2016

Afeef Satu Tahun!

Alhamdulillah

30 Mei 2016, Afeef genap setahun. Tidak sangka begitu cepat masa berlalu dan begitu banyak kenangan pahit manis menjadi seorang ibu. Jujur saya katakan, masih terbayang-bayang detik air ketuban pecah, kesakitan contraction dan pengalaman melahirkan melalui caesarean. Sesungguhnya pengalaman ini terlalu berharga dan banyak memberi erti di dalam kehidupan kami sekeluarga. Kisah melahirkan Afeef pernah saya kongsikan suatu ketika dahulu di SINI.

Alhamdulillah

Afeef seorang yang sangat bijak. Sudah boleh berjalan ketika dia berumur sebelas bulan. Sudah boleh memanggil Ayah dan Ibu. Perkembangannya bertambah baik dari hari ke hari. Dia penghibur hati, pengubat duka lara, penyejuk mata, dan penyeri rumahtangga. Saya panjatkan seluruh rasa syukur kepada Allah kerana mengurniakan zuriat ini dan memohon agar dia menjadi anak yang soleh dan musleh, beriman dan berjaya dunia akhirat, InsyaAllah.


Allahumma faqqihhu fiddin wa 'allimhu al-takwil

Thursday, 26 May 2016

Empat Tahun

Bismillahirrahmanirrahim

Jika entri yang lepas saya kongsikan memori tiga tahun di Birmingham, entri kali ini ialah kisah ulangtahun perkahwinan kami yang keempat. Alhamdulillah saya bahagia. Sangat bahagia...

Mengenali suami pada tahun 2008 di sebuah kampung orang asli di Perak. Tidak pasti kampung yang diberi nama Pos Kerawak itu masih ada lagi atau tidak. Kami berdua mewakili persatuan yang berbeza untuk satu program dakwah bersama orang asli. Tidak pernah mengenali dia sebelum ini, dan bertukar nombor telefon di akhir program atas tujuan berkongsi gambar program. Allah mudahkan proses pengenalan dan kami bertunang pada 29 Oktober 2011 dan bernikah pada 25 Mei 2012.


Ulangtahun perkahwinan kami yang pertama disambut di Birmingham sehinggalah yang keempat ini kami masih di Birmingham. Cuma tahun ini, kami mencari sedikit kelainan untuk menyaksikan keindahan alam di Durdle Door, Dorset, England. Ini merupakan percutian terakhir kami sebelum Ramadan tiba dan sebelum kami pulang ke Malaysia.



Sepanjang empat tahun ini, saya panjatkan kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana mengurniakan seorang suami yang sangat baik, penyabar, boleh bertoleransi, sentiasa berkerjasama, selalu memahami dan terlalu banyak kebaikan dia sepanjang kami bersama. Dia tidaklah sesempurna Nabi, saya juga tidak sempurna, tetapi kami saling menyempurnakan antara satu sama lain. Tipulah jika kami tidak pernah bergaduh, tetapi tidak lama dan tidak salah untuk salah seorang mengaku salah dan saling memaafkan. Afeef adalah anugerah terindah buat kami, dan kami berdoa agar dikurniakan lagi zuriat pada masa yang sesuai nanti InsyaAllah.

Saya berdoa agar rumahtangga kami sentiasa disuburi iman dan cinta, kasih dan sayang, serta mawaddah, sakinah dan rahmah.

Semoga kami diberi kesabaran dan kekuatan jika dilanda ujian, dan sentiasa memperbaiki kelemahan diri.

Semoga Allah berkati setiap detik perkahwinan ini dan mengampunkan dosa-dosa kami.

Semoga kami kekal bahagia hingga ke syurga yang tertinggi.