Thursday, 12 July 2018

Salam Ulangtahun Yang Pertama


Happy 1st Birthday Afnan!

Alhamdulillah, Afnan genap setahun pada 11 Julai 2018. Terlalu sekejap masa berlalu. Sungguh saya tak menyangka yang Afnan sudah pun setahun, mungkin kerana tubuh fizikalnya yang kecil, jadi saya sangkakan dia masih bayi yang masih beberapa bulan.

Sejujurnya, saya perlu luangkan masa yang lebih untuk Afnan secara bersendirian. Berbeza dengan Afeef, saya melihatnya membesar di hadapan mata untuk hampir keseluruhan perubahannya. Cuti belajar adalah peluang yang sangat baik untuk melihat tumbesaran anak, malah suami saya sendiri yang menjaga Afeef sehinggalah kami pulang ke Malaysia.

Afnan sudah dihantar ke taska sejak umurnya 3 bulan, dan hati saya bagai dirobek kerana terlalu banyak masa yang hilang untuk melihat perkembangannya. Tugasan kerja dan juga perjuangan menulis tesis adalah pengorbanan yang Afnan lalui bersama. Dia juga adalah sumber kekuatan untuk saya menamatkan perjalanan PhD, tetapi dia juga terpaksa mengharungi pengorbanan ini bersama-sama. Suatu hari nanti, maafkan ibumu ini ya sayang. Ibu pasti yang Afnan akan menjadi seorang yang sangat berdedikasi dan lebih berjaya daripada Ibu. Amin.

Selamat menghadapi tahun-tahun yang mendatang dengan penuh kegembiraan sayang..
Semoga Allah sentiasa berkati umurmu dengan kesihatan dan keberkatan.
Semoga kamu dibesarkan dalam Iman, Ihsan, dan agama Islam ini yang menjadi tunjang kehidupanmu sayang.
Semoga kamu mencipta impian yang indah, dan berusaha menjadikannya kenyataan.
Semoga kamu dikurniakan kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.
Semoga kamu menjadi anak Ibu selamanya, my baby forever..

Amin!

❤ Ibu

Friday, 4 May 2018

Tips Kembara Seorang Diri dengan Bayi

Bismillahirrahmanirrahim

Ketakutan saya untuk kembara seorang diri bersama bayi berlalu juga. Saya lakukannya dengan baik, dan Alhamdulillah Afnan adalah seorang anak yang baik. Ini kali pertama saya mengembara tanpa suami di sisi sambil membawa bayi berusia 9 bulan terbang ke Tanah Ratu, London & Birmingham, United Kingdom.

Keputusan ini adalah keputusan bersama suami. Setelah mendapat tarikh viva, saya rungsing adakah saya perlu tinggalkan kedua-dua anak saya dengan suami? Atau minta bantuan saudara mara? Atau bawa satu keluarga bersama ke sana? Ketiga-tiga ini bukanlah pilihan yang baik memandangkan saya tiada bajet yang cukup dan keluarga tinggal jauh di selatan dan utara. Lalu, Afnan yang hanya perlu membayar tiket penerbangan suku harga itu adalah pilihan terbaik untuk membawa dia menemankan saya. Dia juga menyusu badan sepenuhnya, malah saya mungkin lebih tidak kuat jika meninggalkan anak-anak diuruskan suami seorang diri.

Tips #1: Mengambil penerbangan tanpa transit
Menmpunyai pengalaman transit dua jam di Dubai adalah sesuatu yang memenatkan kerana terpaksa berkejar-kejar. Saya rela untuk duduk diam selama hampir 14 jam di dalam kapal terbang berbanding mengendong anak sambil membawa bag yang lebih menggunakan tenaga yang banyak. Alhamdulillah pramugari/a yang bertugas sangat membantu sepanjang perjalanan pergi dan pulang. Kami menggunakan bahasa Malaysia sepenuhnya, dan syabas buat Malaysia Airline kerana menyediakan servis yang terbaik sepanjang perjalanan kami daripada Kuala Lumpur ke Heathrow, London.



Tips #2: Menggunakan carrier berbanding stroller
Ergobaby adalah pilihan carrier saya yang telah digunakan sejak Afeef kecil lagi. Ianya mudah dipakai dan ditanggalkan sendiri. Saya juga bebas bergerak dan Afnan juga lebih selesa apabila berada dekat dengan badan ibunya terutama ketika angin sejuk menerpa. Saya tidak sanggup membuka dan menutup stroller dan terpaksa mengangkatnya jika perlu kerana ia akan menggunakan tenaga dengan banyak dan dua tangan saya tidak cukup untuk memegang stroller, bayi dan bag. Saya juga boleh ke menguruskan hal di bilik air apabila menggunakan carrier, tapi saya tidak risau menggunakan bilik air di UK kerana kemudahan yang disediakan sangat terbaik dan mengambil kira ibu/bapa yang mengembara seorang diri dengan bayi. Menyusukan bayi juga akan menjadi lebih mudah apabila menggunakan carrier.



Tips #3: Meminimumkan bag
Saya membawa 1 bag besar yang mudah ditolak dan akan di check in, lalu saya tidak perlu bawa ia ke sana ke mari ketika menunggu waktu penerbangan. Ada 1 bag tangan yang dipenuhi baju bayi dan baju saya serta kepeerluan asas (lampin pakai buang, tisu, tisu basah, air, makanan dll). Alhamdulillah ramai yang membantu untuk mengangkat bag daripada tempat menunggu bag, dalam bas dan lain-lain. Malah saya sangat berpuas hati dengan kedua-dua bag yang saya gunakan sepanjang perjalanan ini.


Tips #4: Menyusukan bayi ketika take off dan landed
Alhamdulillah Afnan masih menyusu badan, lalu saya tidak perlu bersusah payah membancuh susu dan membawa botol ketika dalam penerbangan. Menyusukan bayi pada kedua-dua masa take off dan landed sangat penting kerana telinga bayi akan berdengung, dan susu yang dia minum akan mengurangkan dengungan tersebut. Sekiranya dia dapat tidur pada dua waktu tersebut, ianya lebih baik.

Tips #5: Bawa dan sediakan makanan bayi
Kapal terbang tidak menyediakan makanan untuk bayi. Afnan sudah mula tumbuh gigi dan dia suka menggigit sesuatu, jadi saya bekalkan dia biskut yang mudah dipegang dan boleh dihadam dengan baik.


Saya juga sediakan makanan bayi yang berbentuk cecair, tetapi perlu meletakkannya dalam bag zip apabila melalui kawasan pemeriksaan bag tangan. Lepas dan tiada masalah untuk saya pastikan Afnan kenyang dengan makanan tambahan ini. 



Tips #6: Tempah bassinet awal
Dengan menggunakan MAS, penumpang hanya perlu menghubungi di talian 1-300-88-3000. untuk menempah bassinet bayi. Ini sebenarnya kali pertama saya dapat menggunakan bassinet, Alhamdulillah sangat mudah dan jakun juga apabila peramugara memasangnya. Walaupun saya juga tidak tidur lena, tetapi badan saya boleh rehat daripada mendukung Afnan setiap masa. Dan dia juga lena dibuai mimpi di dalamnya, cuma apabila dia berjaga, dia tidak mahu duduk di atas bassinet tersebut. Yang penting saya juga dapat rehat (makan dan menonton movie!) apabila Afnan tidur nyenyak dalam bassinet ini. 


Tips #7: Bawa mainan yang pelbagai
Mainan sangat membantu Afnan diam apabila menyalinkan dia lampin dan membiarkan dia leka dengan sesuatu. Tidak dinafikan bayi cepat bosan, disebabkan itu saya perlu membawa mainan yang pelbagai. Ada yang berbunyi, ada yang boleh digigit dan benda2 disekeliling kita juga boleh dijadikan mainan buat dia. Contohnya: cawan dan sudu kapal terbang, buku atau apa sahaja yang boleh menarik perhatian dia. Sekiranya mainan tidak berjalan, boleh juga beri dia menontoh kartun atau video, tetapi bayi tidak mampu beri perhatian sepenuhnya, lalu saya biarkannya bebas sebab umur Afnan sebegini, dia mahu bergerak, merangkak dan memapah untuk berjalan. Saya biarkan sahaja kerana jika kotor, kita boleh basuh sahaja, itu lebih baik dibandingkan dengan teriak tangis dia yang menganggu orang lain jika terlalu mengawal pergerakannya.



Tips #8: Minta bantuan atau abaikan orang sebelah
Dalam perjalanan ke London, kapal terbang penuh tanpa tempat duduk yang kosong. Saya duduk di tengah-tengah, dan kedua-dua orang sebelah saya ialah lelaki. Pada awalnya saya risau juga jika terselak baju atau menganggu mereka, tetapi Alhamdulillah tiada masalah kerana saya anggap mereka tiada dan ada masanya mereka membantu tanpa diminta. Contohnya, sekiranya ada tray makanan, ruang duduk saya menjadi sempit jika perlu memegang Afnan, lalu orang sebelah akan mengambil tray saya yang kosong dan letak di atas mejanya. Dia juga akan menjagakan Afnan ketika dia tidur apabila saya pergi ke bilik air. Tetapi pada kebanyakan waktu, kami menghormati masa dan urusan masing2 dan tidak berkomunikasi. Pada perjalanan pulang ke KL pula, banyak tempat kosong dan kedua-dua tempat duduk sebelah saya kosong! Saya sangat lega dan saya mudah mendudukkan Afnan di sebelah saya sekiranya perlu terutama ketika makan.

Tips #9: Tenang dan santai
Aturkan perjalanan dengan santai supaya ada masa untuk berehat seketika. Tiba di Heathrow, saya sempat solat di multi-faith room yang disediakn di lapangan terbang dan rehat serta sarapan pagi sebelum menaiki bas ke Birmingham. Sebelum pulang ke KL juga saya ambil masa untuk berehat di lapangan terbang sebelum check in, agar saya tenang dan bayi juga dapat rehat dengan secukupnya sebelum meneruskan perjalanan yang panjang. Sempat saya bawa Afnan bermainan di play area yang disediakan di airport dan biarkannya penat supaya dia boleh tidur nyenyak di dalalm kapal terbang.



Tips #10: Hargai kemampuan diri sendiri
Ini adalah pengajaran paling utama yang saya terokai setelah melalui perjalanan ini seorang diri. Selama ini saya bergantung kepada suami untuk membawa bag dan memegangkan bayi, tanpa menyedari saya juga tidak perlu bergantung kepadanya jika dia tiada. Saya mampu lakukannya dengan baik, dengan sokongan moral keluarga dan rakan-rakan. Ada seorang sahabat menasihati: "Mohonlah kepada Allah dan nyatakan kelemahan diri, maka Allah akan turunkan bantuan dengan tidak disangka." Perjalanan ini selamat dan lancar hanyalah dengan bantuan Allah semata-mata, dan bantuan doa yang membawa kami berdua pergi dan pulang dengan selamat. Dan Alhamdulillah orang yang musafir itu maqbul doanya.


Sekian perkongsian kali ini, harap ia membantu bagi sesiapa yang memerlukannya. Tips ini adalah berdasarkan pengalaman peribadi baru-baru ini, dan saya juga banyakkan membaca bahan-bahan berkaitan ini sebelum memulakan kembara seorang diri bersama bayi.

Semoga ia bermanfaat!

Thursday, 3 May 2018

Mei: Manis dan Pahit

Bismillahirrahmanirrahim

Bulan Mei adalah salah satu bulan kegemaran saya (selain Ogos) kerana terlalu banyak kenangan manis yang berlaku pada bulan Mei sepanjang hidup saya.

Saya dinikahkan pada hari Jumaat, 25 Mei 2012.

Saya mengembara ilmu ke Birmingham pada 16 Mei 2013.

Saya bergelar seorang Ibu buat pertama kalinya pada 30 Mei 2015.

Dan pahit untuk menerima kenyataan bahawa Ayah dijemput Ilahi pada 20 Mei 2017...

Setahun bakal berlalu, tetapi pahit kehilangan itu masih terasa sehingga kini..

Ramadan juga bakal tiba tidak lama lagi, semoga Allah gantikan yang pahit dengan sesuatu yang lebih manis, dan hadirkan kekuatan dan ketabahan untuk menghadapi kehilangan..


10 Mei 2017, sempat saya tunjukkan tesis yang 80% siap ini kepada Ayah. Ini kali terakhir Ayah bermalam di hospital, kali pertama saya menaiki ambulans menemankan Ayah pulang ke rumah, dan juga kali terakhir saya berkhidmat dengan Ayah sebelum Ayah dijemput 'pulang' sepuluh hari kemudian.


اللهم اغفر لأبي وارحمه وعافه واعف عنه 
واجعل قبره روضة من رياض الجنة
وأدخله جنتك....يا رحمن
وأدخله جنتك....يا رحيم
وأدخله جنتك....يا أرحم الراحمين

مع النبيين والشهداء وحسن اولئك رفيقا

امين يا رب العالمين.


Friday, 27 April 2018

Alhamdulillah: VIVA DAY

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

Tidak mampu digambarkan dengan kata-kata, tetapi kenangan ini perlu dicoretkan juga agar menjadi kenangan yang boleh dibaca semula dan mungkin boleh dijadikan inspirasi buat anak-anak kelak.

Saya menghantar tesis pada 20 Feb 2018, dan telah menghadiri viva pada 23 April 2018 baru-baru ini. Syukur ke hadrat Ilahi viva berjalan dengan sangat baik dan saya lulus dengan minor correction  di mana saya diberi 3 bulan untuk membuat pembetulan. Semoga Allah merahmati kedua-dua penyelia saya dan juga kedua-dua penilai yang memberi natijah kejayaan pada hari tersebut.


Seingat saya, kami tiba di Birmingham pada 16 Mei 2013, dan mendaftar di universiti pada 21 Mei 2013. Pada 25 Mei 2013, kami menyambut ulangtahun perkahwinan yang pertama. Pada tahun yang pertama dalam dunia PhD, saya sangat bersungguh-sungguh. Saya ambil segala peluang yang ada untuk menuntut ilmu dan belajar benda yang baru. Sebelum masuk tahun kedua, kajian saya dinilai dan saat itu saya mendapat penyelia kedua. Tahun kedua adalah tahun paling mencabar buat saya, penyelia pertama saya cuti sakit selama 6 bulan dan penyelia kedua mempunyai konflik dengan penyelia pertama. Tesis saya berubah secara drastik, dan pada tahun kedua inilah saya membuat keputusan muktamad untuk kekal dengan tajuk yang ada dan mencari data penting untuk kajian saya. Alhamdulillah saya juga bakal menerima cahayamata pertama. Jadi, tahun kedua ini saya aturkan pembahagian masa untuk tesis agar dapat siapkannya mengikut timeline yang telah saya bina pada tahun pertama. Tetapi saya diuji lagi dengan sikap penyelia dan kemudian kelahiran bayi yang saya tunggu-tunggu itu menghadirkan bahagia tetapi dalam masa yang sama meningkatkan kerisauan yang ada. 

Masuk tahun ketiga, penyelia masih sama. Saya tersekat, buntu dan tidak tahu untuk buat apa. Saya jalani tahun ketiga dengan berjaga-jaga. Biasiswa yang ada juga bakal berakhir, tetapi saya dapat menyambung tempoh cuti belajar selama 5 bulan sahaja dan perlu pulang juga ke tanah air. Saya ambil cuti daripada universiti selama 10 bulan, dan meneruskan semula pengajian sehingga ke tarikh akhir penghantaran tesis. Keringat, wang, usaha telah saya laburkan sepanjang hampir 5 tahun ini. Bayi kedua saya adalah rezeki yang Allah berikan untuk menjadikan saya lebih kuat. Saya nekad untuk siapkan tesis ketika berpantang anak kedua. Tempoh pantang selama 3 bulan itu saya gunakan sebaiknya. Benarlah bahawa anak-anak adalah sumber kekuatan yang tidak ternilai harganya, mereka bukan penghalang tetapi penguat semangat agar Ibunya menjadi contoh terbaik buat mereka. Alhamdulillah tamat juga perjalanan panjang ini. Jika saya diberi peluang sekali lagi untuk menyambung phd, TIDAK akan saya lakukannya buat kali kedua.

Buat rakan-rakan yang masih berjuang, teruskanlah. Abaikan apa yang diikata kerana tidak semua memahami apa yang dirasa. Melihat tidak sama dengan melalui. Mengata tidak akan sama dengan mengetahui. Semoga Allah permudahkan urusan kalian.

Finally, I'm FREE

Pada hari viva ini, saya sangat teruja dapat kembali ke Birmingham (our second home) buat kesekian kalinya. Disambut dengan bunga dan angin sejuk yang mengimbau semua kenangan lama. Tanah Inggeris ini banyak mengajar erti sebuah kehidupan, mengenal kesusahan dan merasa manisnya pengorbanan. Semua ini adalah berkat doa dan sokongan suami, ibu bapa, keluarga dan rakan-rakan. Terima kasih memang tidak cukup buat mereka, tetapi saya memohon doa agar Allah balas segala kebaikan mereka dengan kebaikan yang berlipat kali ganda...

Alangkah bahagianya jika Ayah masih ada... Pasti dia tersenyum bahagia, mengucapkan tahniah dan membelek tesis ku berkali-kali walaupun mungkin tidak faham isi kandungannya..

Alangkah bahagianya jika Ayah masih ada... Pasti dia sudi mendengar apa yang terjadi pada hari viva itu, turut merasa apa yang saya rasa, gementar dan akhirnya gembira, phd ini berakhir juga..

Alangkah bahagianya jika Ayah masih ada... Akan ku sarungkan topi graduasi itu kerana dia adalah  sumber inspirasi utama. Senyuman mahal Ayah akan mencipta satu detik yang takkan ku lupakan buat selamanya.

Tetapi Ayah sudah tiada, doaku buatnya tetap ada sampai bila-bila.
Maafkan saya Ayah, kerana terlambat menyiapkan tesis ini dan terlambat membuatmu bangga.

Kenangan dengan Ayah dan Emak di UOB, Jun 2015
Kenangan terakhir di sini, Ogos 2016
Kenangan tidak berhenti, membawa Afnan mengelilingi universiti
Saya kembali lagi di Musim Bunga, April 2018

InsyaAllah, kami sekeluarga pasti kembali lagi!




Saturday, 31 March 2018

Kembara Pertama Berempat di Bumi Kelahiran Hamka

Bismillahirrahmanirrahim


Saya pernah berkongsi beberapa tips untuk kembara bersama bayi di SINI, dan saya tidak khuatir apabila membawa anak seorang. Tapi kembara kali ini bukan sahaja disertai oleh bayi, tetapi kanak-kanak yang sudah gemar untuk explorasi sendiri. Ianya lebih mencabar tetapi Alhamdulillah semuanya dipermudahkan..

Perjalanan kami ke Padang menaiki AirAsia berjalan dengan sangat lancar kerana kedua-dua anak kami tidur dengan sangat nyenyak. Terima kasih kepada penerbangan yang ditunda selama hampir satu jam! Hasilnya mereka berdua tidur dengan aman tanpa gangguan.

Padang dan Bukittinggi terletak di Sumatera Barat, Indonesia

Terlalu banyak yang ingin dikongsi di sini, tetapi syukur Alhamdulillah pengembaraan kami sekeluarga dengan dua anak kecil berjaya! Saya membuat persediaan yang lebih dan rapi kali ini kerana ini kali pertama kami ke luar negara berempat (walaupun negara seberang je). Antara cabaran yang kami lalui ialah:

Tiada carseat
Saya dan suami sangat menekankan hal keselamatan anak-anak ketika dalam perjalanan. Kereta yang kami sewa tidak menyediakan carseat, malah Afeef dan Afnan duduk di belakang bersama saya. Suami duduk di hadapan menemankan pak supir. Tapi pada kebanyakan masa Afeef memberi kerjasama yang baik untuk duduk di tempatnya sendiri tanpa merengek, cuma saat dia terlelap, dia tidak mahu baring, dan mahu duduk seperti orang dewasa. Ini kurang baik untuk tubuhnya yang kecil dalam melalui selekoh tajam di kawasan ini. Afnan duduk di pangku saya pada setiap masa, melainkan ada waktu tertentu saya akan bergilir dengan suami. Agak letih kerana Afnan sudah mula aktif dan tidak mahu duduk setempat sekiranya dia berjaga.

Makanan
Kebanyakan makanan padang dimasak pedas, jadi pilihan untuk makanan tidak pedas sangat terhad. Hanya terdapat dua kedai sahaja yang menyediakan sup ayam daripada lebih 10 lauk yang dihidangkan di atas meja. Sup adalah makanan kegemaran Afeef, tidak pedas dan berkuah. Pilihan lain sekiranya tiada makanan yang sesuai untuk Afeef ialah nasi kosong atau roti dan susu, huhu. Alhamdulillah untuk Afnan tiada maalah kerana ada makanan yang berupa biskut dan mudah disediakan.

Cuaca
Kami menjangkakan bahawa cuaca di Bukitinggi ialah sejuk. Baju yang sesuai telah kami sediakan untuk menghadapi cuaca sejuk. Rupa-rupanya tidaklah sesejuk yang disangkakan. Jadi, pakaian tersebut mengambil ruang yang banyak juga dalam bag kami kerana tidak digunakan pun.

Pakaian
Saya menyiapkan pakaian mengikut jumlah hari sepanjang kembara. Sekiranya lebih pun hanya untuk baju anak-anak. Itupun masih tidak cukup untuk Afeef kerana kebocoran kencing dan muntah pada hari-hari terakhir sebelum pulang. Tiada masalah pakaian untuk saya, suami dan Afnan.

Apapun, kami sangat gembira di Bukittinggi dan sangat bersyukur kerana perjalanan selamat dan semuanya dipermudahkan. Walaupun Afeef dan Afnan, masih kecil, saya mahu mereka belajar melihat dunia dengan perspektif yang berbeza. Belajar untuk bersyukur dan belajar untuk menghadapi kesukaran.







Entri ini sudah tertangguh banyak kali, saya akan berkongsi tempat-tempat menarik di Padang dan Bukittinggi pada lain kali InsyaAllah! Saya kongsikan nombor Pak Supir yang menguruskan kenderaan dan perjalanan kami sekeluarga di sana, +6281363385879 (Pak Aldi). Boleh whatsaap untuk dapatkan harga dan boleh rancang perjalanan dengan beliau.

Nantikan catatan kembara saya seorang diri bersama bayi pada entri yang akan datang :)


Thursday, 22 February 2018

Alhamdulillah: Submission Day

Bismillahirrahmanirrahim

20 Februari adalah tarikh keramat yang tidak akan saya lupakan. Penantian bakal berakhir dan kini menunggu dengan sabar bahawa ia pasti akan berakhir.

Terima kasih buat semua yang mendoakan.
Terima kasih buat semua yang percaya saya mampu juga lakukan.

Semoga Allah permudahkan urusan selepas ini, agar saya menjadi ornag yang lebih baik untuk belajar dan terus belajar.

Untuk belajar, anda perlu belajar, kerana belajar itu mendidik diri untuk cinta apa yang anda belajar, biarpun hasil belajar itu lambat dicapai, tetapi proses belajar yang panjang itu adalah sebuah kepuasan belajar.




Wednesday, 14 February 2018

Buku: Surat-Surat Perempuan Johor

Sudah lama saya tidak mengulas buku, terutama buku bukan akademik. Sudah lama juga saya berhenti membaca novel Melayu kerana kebanjiran novel-novel fiksi yang menyukarkan saya membuat pilihan, dan berhenti memilih. Tetapi sudah lama juga saya mencari buku ini, dan akhirnya saya berjaya khatamkannya setelah berhenti berulang-kali.

Saya adalah penggemar tulisan Faisal Tehrani. Bersetuju dengan pandangan peribadi beliau adalah pilihan masing-masing dalam diri pembaca itu sendiri. Tetapi saya tidak mampu menafikan bahawa imaginasi tulisan FT adalah antara kegemaran saya yang mempunyai keunikan tersendiri. Buku ini berbeza dengan tulisan-tulisan FT yang lain. 

Buku ini telah diterbitkan seawal tahun 2005 oleh Yayasan Warisan Johor, dan kemudiannya diterbitkan semula pada tahun 2007 oleh Aberdeen Books World. Pada tahun 2016, ia diterbitkan sekali lagi oleh penerbit yang berbeza iaitu DuBook Press Sdn. Bhd.

Bertemakan surat, novel ini dipenuhi dengan surat dan kepelbagaian isi surat, oleh dan kepada individu yang berbeza. 14 surat oleh perempuan zaman kini (Ungku Nur), dan 10 surat oleh perempuan pada zaman kejatuhan Khilafah Uthmaniyyah (Ungku Hamidah). Dua wanita daripada zaman yang berbeza menjadi watak utama dan mempunyai hubungan darah. Mereka bukan calang-calang wanita, tetapi buku ini mengangkat darjat wanita untuk berani bersuara dan menjadi pejuang agama dan bangsa. Malah peranan sebuah tulisan juga diangkat tinggi, betapa pentingnya nilai sebuah surat!

Sarat dengan fakta dan sejarah negeri Johor dan hubungan rapatnya dengan negara Turki. Buku ini bersifat sedikit akademik kerana menyatakan sumber rujukan di dalam nota kaki. Dan saya sangat hargai setiap rujukan tersebut kerana bukan semua penulis buku merujuk kepada sumber primer. Kepelbagaian bahasa juga boleh ditemui di dalam buku ini, dan semuanya dinyatakan makna agar pembaca boleh menghargai kepelbagaian bahasa tersebut terutama bahasa Melayu klasik.


Sebagai wanita dan anak kelahiran Johor, saya galakkan anda yang mempunyai posisi sama seperti saya membaca buku ini! Saya begitu terkesan selepas membaca buku ini sehinggakan membuat kesimpulan bahawa ada beberapa fakta yang perlu digali semula, malah satu soalan bermain-main di minda, adakah buku ini sekadar rekaan semata-mata?

Selamat membaca!