Thursday, 31 December 2015

Masjid di Bumi Sepanyol

Bismillahirrahmanirahim

Hampir sebulan telah kami tamatkan kembara ke bumi Sepanyol. Terlalu banyak yang ingin dikongsi tapi masih belum sempat saya coretkan di blog peribadi. Entri kali ini, berbesar hati untuk saya kongsikan kembara kami menziarahi masjid-masjid di bumi Sepanyol. Ia adalah bukti di mana Islam pernah berkembang maju di bumi Spain, khasnya di Andalusia.

Bermula di Barcelona, kami ambil peluang untuk menunaikan solat jama' zuhur dan asar di Masjid Tariq bin Zaid. Nama masjid ini diambil daripada nama seorang pejuang Islam masyhur Andalusia.

Dari stesen Liceu, hanya sepuluh minit berjalan kaki ke masjid ini. Tiada kawasan solat untuk wanita, tetapi ada Muslim membawa saya dan Afeef ke satu pusat Islam berhampiran masjid ini untuk kami rehat dan solat. Banyak kedai makanan halal di sekitar kawasan ini. #sirimasjiddibumisepanyol

Saya dan Afeef dibawa ke pusat Islam ini untuk menunaikan solat. Ada bilik air dan sejadah juga disediakan. Sempat menyusukan Afeef di dalam ini.


Di Madrid, kami mengambil jalan jauh untuk singgah ke masjid ini. Alhamdulillah tak disangka, azan berkumandang beberapa minit setelah kami sampai di sini. Saya tidak turut serta solat berjemaah kerana sudah solat sebelum kami keluar daripada hotel. Menurut suami saya yang solat berjemaah, ramai juga para jemaah yang solat bersama dan mereka memberi info berguna ketika awal kami tiba di masjid.

Mezquita central atau dikenali juga sebagai Mezquita Abu Baker Assidik. Stesen terdekat dengan masjid ini ialah Estrecho, tetapi kami sengaja berjalan kaki daripada Santiago Bernabéu Stadium ke masjid ini dengan mengambil masa hampir dua puluh minit. Ruang solat untuk wanita di tingkat dua, dilengkapi lif, mudah untuk membawa stroller Afeef masuk bersama. #sirimasjiddibumisepanyol

Ruang solat wanita



Di Cordoba, sebenarnya kami tidak mengunjungi masjid yang masih berfungsi sebagai masjid, tetapi mengambil peluang untuk berkunjung ke satu tapak sejarah yang dahulunya adalah masjid dan telah dirampas menjadi gereja, tetapi kini ia hanyalah salah satu kawasan perlancongan di Cordoba. Ada kawasan kecil di dalamnya untuk menunaikan ibadah Kristian. Dan di dalamnya juga terdapat tinggalan sejarah yang menjulang kegemilangan Islam suatu ketika dahulu di Andalusia. Perasaan saya tatkala mengunjungi bekas masjid ini adalah jauh berbeza dengan perasaan saya ketika mengunjungi Hagia Sofia di Turki yang dahulunya gereja tetapi bertukar menjadi masjid.

Masjid Qurtubah (La Mezquita) atau kini dikenali sebagai Catedral Mezquita de Codoba telah diisytiharkan UNESCO sebagai Tapak Warisan Dunia. Di dalam bangunan ini, masjid sudah hilang tanda. Yang tinggal hanya kesan-kesan sejarah dan lagenda. Semuanya sudah ditukarkan menjadi gereja. Perkarangan Masjid Cordoba dikelilingi pohon-pohon limau dan juga pohon tamar. Harga masuk ialah 8 euro untuk dewasa dan percuma untuk bayi. #sirimasjiddibumisepanyol

Di antara tinggalan sejarah Islam di dalam Mezquita

Pengalaman mencari masjid di Granada adalah pengalaman yang sukar dilupakan. Jelas di dalam Google Map bahawa Masjid Besar di Granada adalah sangat jauh, jadi kami mengambil keputusan untuk mengunjungi masjid yang dekat 'sedikit'. Ternyata ia juga jauh dan jalan yang kami lalui begitu mencabar, tetapi berpeluang melihat kawasan kediaman yang terletak jauh di atas bukit. Dalam masa yang sama, kami juga temui kawasan bazar yang meriah dan ramai didiami Muslim.

Berjalan kaki hampir 45 minit dari hotel menuju ke masjid ini dengan liku-liku perjalanan yang sungguh mencabar. Lucunya, Afeef boleh tidur lena di dalam stroller walaupun jalan yang kami lalui berbukit dan berbatu. Ada kawasan solat untuk wanita. Banyak restoran halal di kawasan ini. #sirimasjiddibumisepanyol

Lihat jalannya yang berbatu-batu, Afeef sudah bangun tidur dan moodnya kurang baik pada waktu ini.


Di Malaga, ia juga pengalaman berjalan kaki dengan jarak yang agak jauh untuk berkunjung ke masjid ini. Alhamdulillah pintu masjid terbuka luas saat kami sampai, dapat juga kami masuk ke dalamnya dan penjaga masjid terpaksa menunggu kami (kerana suami masih di dalam tandas) untuk menutup pintu pagar masjid. Rupa-rupanya masjid ini hanya dibuka pada waktu solat sahaja. Masjidnya sangat cantik, bersih dan besar. Ada ruang solat untuk wanita tetapi saya tidak berpeluangg  masuk ke dalam kerana Afeef tersangat ngantuk dan lapar.

Mezquita de Malaga dibangunkan di bawah dana raja Saudi dan baru berusia sekitar sepuluh tahun. Ia hanya dibuka pada waktu solat sahaja. Alhamdulillah rezeki kami pada hari ini dapat masuk ke dalam masjid dan bertemu dengan penjaga masjid. Terletak tidak jauh daripada stesen bus dengan mengambil masa lima belas minit berjalan kaki. #sirimasjiddibumisepanyol


Alhamdulillah untuk #sirimasjiddibumisepanyol yang pada asalnya saya kongsi di instagram, dan tambah beberapa info di entri ini. Semoga kita semua berpeluang mengimarahkan dan memuliakan masjid-masjid di muka bumi Allah.

1 comment:

  1. bestnya jalan2 melancong ke tempat2 bersejarah kan

    ReplyDelete